arka: "aka ngga mau syekola"

separation anxiety.
ahirnya dapet giliran jugak ngalamin anak anak gue kena.
pertama pertama sih lucu ya, anak anak pada nempel kaya di aibon,
ngga mau ditemenin siapa siapa kecuali ibunya.
lama lama jadi bingung...
ya masa gue mau kemana mana kakinya digandolin kinan,
gue mau ngapain ngapain ngga boleh sama arka, disuruh bacain buku.

lalu tempo hari, pagi pagi,
agak shock campursari juga gue denger arka bilang dia ngga mau sekolah.
wadawww...
pas gue tanya tanya, kenapa ngga mau sekolah,
dia bilang maunya ke rumah iji (my mom) aja,
main truk, sama baca buku sama mamah.
duwenggg...
sepertinya efek semingguan HMFD, ngga kemana mana,
dia jadi nyaman banget dirumah, ngga pingin sekolah.
plus emang ikut gue mulu pas jam kerja. duet mauttt.

kejadian kaya gini sering gue baca dimana mana.
yang anaknya nangis ngga bolehin ibunya ngantor,
yang anaknya ngga mau pisah sama bapaknya,
yang anaknya ngga mau sekolah, de el el yang gitu gitu lah.

ngadepin arka dengan masalah ini, gue juga sempet ciyuttt...
antara ksian, ngga pingin maksa dia sekolah,
terus worried juga, takutnya dia bosen sekolah.
tapi udah terlanjur komit mau ngajarin arka untuk konsisten,
plus in capitals SAYANG DONG AH BAYARAN SEKOLAHNYA.

karena gue pun adalah anak orang, yaabeeesss...
gue bisa relate dan nebak nebak apa yang kira kira ada di kepalanya.
gue coba ngertiin dia dan keinginannya untuk bolos hari itu.
caritau kalau kalau ada yang menyakiti dia di sekolah,
bagus si bocah ngomongnya udah lancar ke-tua-tua-an,
jadi bisa lugas kasih tau apa yang dia rasa.
dia ngga sakit, ngga yang nakalin di sekolah,
ternyata ngga pingin sekolah karena purely ngga pingin ajah.
hadehhh, ini anak masih PAUD tapi kok niat mbolosnya udah gede...
setelah tau itu, i know exactly what to do.

hari itu ahirnya gue ikut ke dalam kelas,
alhamdulilah guru gurunya ngertiin banget psikologis anak.
ngertiin kondisi arka yang lagi aibon-an sama gue,
dan kasih arka waktu untuk adaptasi,
karena lagi masa peralihan,
dimana kelasnya arka digabung sama kelas lain untuk persiapan kelas baru.

abis sukses ninggalin mas arka di sekolah,
dan ninggalin nanny nya, just in case dia rewel.
gue ke kantor dan termenung menung sambil sarapan.

hati gue kaya kebelah gitu gara gara ngadepin separation anxiety.
padahal dari awal banget gue udah biasain anak anak untuk ngga ketergantungan.
ngga ke gue, ngga ke bapaknya, ngga ke kakek neneknya, atau ke nanny,
tapi tetep aja ya, bukan parenting namanya kalo ngga penuh kejutan.
dan ahirnya ada momen momen kaya gini, yang bikin gue ahirnya rada sendu,
despite of any preparation i had, coping with separation anxiety.
padahal udah sering denger cerita, udah tau teori teori nya...
still, when i happened, it's surprising.

at this moment, with arka, ahirnya gue cuma bisa bismillah.
gue bujukin main di sekolah, dengan tetep jaga moodnya,
dan at then end tetep mengusahakan untuk komit sama rencana yang udah kita bikin.
in this case, sending arka to school.
and even if it might seems hurtful at this moment,
niat gue sih 'nanem' persistency di kepribadiannya si arka.
mudah mudahan, amin ya Allah, 
nantinya bisa 'panen' anak laki laki yang selalu konsisten sama pilihannya.

Comments

pepipepo said…
Gue rasa arka lagi kangen aja sama lo mak jadi disabar sabarin yaaa *free puk puk* :)
si risti said…
embyerrr... ini lagi ngumpulin sabar lagi kok uhukkk... thanks yah neik

Popular posts from this blog

Ibu dan anak

pregnancy's best buys

Down time and the meltdown