ibunya ini nih...

kemarin malem kita ke dokter waldi N spesialis anak (seperti yang tertulis di plang nya hohoho)
agenda utama mba kinantya mau imunisasi Hib
agenda tambahan, mas arkananta cek up regular aja

kita dapet appointment jam 7 malem
sengaja, biar bapaknya ikutan juga
masa bikin berdua, ngurusin repot ini itu gua doang? me-ehhh
kita dateng on time
anak-anak udah pada setengah teler karena biasanya jam segitu mereka udah piama-an

nah berhubung dokwal ini bukan dokter yang handle arka dari lahir
di runut lah buku sehat nya arka dari lahir
dan ketauan bahwa dia belum dapet MMR
gue bukanya menunda karna kemakan obrolan milis yang bilang MMR memicu autisme
simply karena gue ngikutin plek-plekan jadwal dari dokter rina
sang neonatalis nya arka yang handle dia dari bayi
jadi gue ho-oh aja sama jadwal-jadwal yang dikasih

sambil ngobrol-ngobrol pro kontra MMR, dokter waldi siap-siap suntikan
arka emang udah rungsing riwil dari pas masuk ruangan dokter
ngerengek-rengek setengah ngantuk, kesel, bete...
pas gue bediri in di timbangan, dia nangis
ditidurin di bed pasien untuk ukur kepala. tambah nangis
di stetoskop perutnya. tuammmbbbaaahhh nangis kejerrr

terbawa pilu ngeliat anak nangis kejer gitu, gue angkat barbel bicara:
gue: dokter, maaf ya... mungkin lain kali aja deh MMR nya. ini anaknya lagi nggak mood
dokwal: ... *buka laci, siap-siapin kapas & obat suntiknya*
gue: ini kayanya lagi ngantuk banget. saya kok khawatir dia jadi trauma sama dokter kalo dipaksa
dokwal: ibu pernah denger darimana kalo kejadian dibawah dua tahun menimbulkan trauma?
gue: ... *milih diem aja daripada terjadi tragedi B29*
dokwal: dibawah dua tahun, belum ada memori yang signifikan, bu.
ibu inget ngga dulu waktu 2 tahun dibawa berapa kali ke dokter?
gue: errr... yaaa ngga inget sih...
dokwal: nah... biasanya rata-rata mulai 3 tahun, baru ada memori.
pernah mengunjungi apa, pernah melihat apa, merasa apa, dan sebagainya
gue: oh gitu ya... iya juga sih, seinget saya disuntik waktu kecil kayanya usia 4 tahun
dokwal: itulah... jadi ngga apa-apa kalo sekarang disuntik. anak ngga akan inget
gue: iya juga ya... gak apa-apa ya dok?
dokwal: lha iya tho. anaknya ya ngga apa-apa, cuma suntik dikit, terus udah. ibunya ini nih... *doi nyengir*
gue: *bawa arka masuk dan pegangin dia untuk disuntik*

hati ini tertohok benerrr
EMBYUUURRR CYIN!
"ibunya ini nih... "
anaknya emang nangis kejer pas disuntik
abis itu?
duduk manis di mobil, ngoceh-ngoceh ceria "ada burung gagak, keeeaaakkk keeeaaakkk bunyinya"

setelah gue pikir-pikir, dan mengakui,
emang banyak banget kok kejadian-kejadian "ibunya ini nih"
kadang kita (baca: ibu-ibu budiman yang manis-manis) sering over worried sama anak piyik lucu ini
makanya keluar lah somewhat statement larangan atau ini itu anu
padahal ya... for some cases...
anaknya ngga apa-apa tuh!

waktu awal-awal arka bisa jalan, gue worried gilakkk liat dia jalan oleng-oleng ke arah tangga
awalnya gue menerapkan BIG NO NO on stairs for toddler
tapi erwin ingetin gue: ini anak mau sampe kapan digendong terus naik turun tangga
later on, gue latih dia untuk naik turun tangga dengan proper
sekarang, dia udah punya "alarm" nya sendiri, yang bikin dia waspada sama tangga
kalo dibiarin naik turun, dia akan lakukan itu dengan pelan-pelan
pegangan tembok dan berenti kalau dia ngerasa kakinya goyah
dan baru mulai lari-lari kalo dia sudah melangkah dari anak tangga terakhir
ahirnya dia lancar naik turun tanpa bikin ibunya jantungan!

waktu awal-awal arka bisa makan sendiri
gue worried sama keadaan teras rumah yang akan super berantakan kalo gue biarin arka makan sendiri
plus worried sama asupan gizinya yang mungkin kurang kalau dia cuma makan secimit-secimit
pada akhirnya gue "berani" juga biarin beberapa kali dia makan sendiri, pegang sendok dan suap sendiri
oh cengirannya lebarrr banget pas dia berhasil masukin makaroni utuh ke mulutnya

see... it was me who was worried sick
bukan anaknya!
i need to learn a lot on this
on not to put my shoes on their tiny feet
dan (PENTING BANGET) untuk ngga selalu menggunakan standar gue on their achievements

on some points, yes i have to settle some thick lines
karena anak pun perlu patron untuk dos and donts ya, apalagi in these 5 first years
itu pasti
tapi on other points, gue musti banyak belajar untuk 'biarin' mereka do stuff themselves
kalo kata mamahku yang sadis bijak
"mamah si bentar lagi juga mati. kamu harus belajar mandiri, supaya kalo mamah mati... kamu bisa hidup sendiri. ngga nyusah-nyusahin orang lain"

mudah-mudahan posting ini jadi pengingat untuk selalu bisa ngedidik anak-anak untuk mandiri
sesadar-sadarnya gue sadar, jaman anak-anak gede nanti, things will change
jaman nanti GOD knows deh bakal kaya apa anak mudo nya
yang pasti, kalo umur gue panjang, i gotta be there
and i must adapt to that kinda life
gue harus catch up sama yang muda-muda
starting from now
*foto mulut mecucu unyu*

Comments

Unknown said…
hahaha.. dokter waldi ini memang super khas.. "ibu pernah denger dari mana itu?".. "ibu kata siapa begitu?".. endeswei endeswei.. yg paling gw inget pas bawa rafa krn batpil "ah ibu gini aja harusnya gak usah dibawa ke dokter, ntar juga sembuh sendiri.." dan emang terbukti sii sembuh sendiri dg makanan bergizi hihihihi asli canggih ni dokter tp yaa super galaknya itu gak nahan.. :P n gw juga kayaknya ada missed imunisasi juga deh hahahaha

trus... gw setuju ris.. just let our kids learn, and we will be on their side to help + guide them :) as simple as bisa nyendokin makanannya sendiri liat mukanya super happy :D meskipun di bawah brantakan gak keruan tp itu masa belajar.. toh tinggal di bersihin kan.. hehehe..
Anonymous said…
makasiih risti...gue baru mau belajar jadi ibu..-nia-

Popular posts from this blog

Ibu dan anak

pregnancy's best buys

Down time and the meltdown