the anger management

minggu lalu, arka ngamukkk.
i'm only halfway thru the challenging two. tapi rasanya udah lama bangettt.
and it will keep on coming, i pressume. yeukkk mariii...

gara garanya gue suruh udahan nonton tv, gue ajak main diluar aja.
eh diluar dugaan, dia ngamuk.
ini pasti bawaan sumbu pendek bapak ibunya. uhukkk...

untung hari itu kerjaan ngga terlalu padat jadi gue bisa tuntaskan urusan ini.
setelah gue matiin tivi dan ajak dia keluar kamar, 
gue sambil jelasin bahwa sekarang arka sudah besar, udah kakak kakak,
sudah ada aturan dan ada waktu waktu.
kalo malam, waktu tidur.
pagi waktu mandi, siang waktu makan.
ada waktu sekolah, ada waktu main, ada waktu nonton tivi.

dikasih tau panjang lebar gitu, dia uring uringan,
segala benda disenggol dengan sengaja, meja makan dipukul,
gue?
walopun rasanya pingin ikutan meledak, gue diem aja.
pas dia banting kunci, gue langsung berdiri.

kuncinya dibuang ya?
oh, mainan truk mas aka mama buang juga ya.

eh dia ngerem, "jangaaan dooong"
terus buru buru ambi kunci kunci itu dan dimasukkin lagi ke tempatnya.
dan drama ini diakhiri oleh sepotong tempe goreng.

pas beberapa hari setelahnya, ada talk show di radio hari kamis pagi,
ada psikolog ratih ibrahim which i love. dan topiknya anger management.
ini beberapa poin pentingnya. and note to myself

why do they get angry?
karena bukan birds, mustinya ngga usah angry angry dong ya.

1. sensi dari lahir.
hahahaha... beneran, kayanya ada kaitan dengan personaliti, dan bawaan lahir.
coba aja ibunya inget inget, waktu hamil sering cranky engga?
kalo iya, most likely anaknya ada bakat menjurus kearah situ.
karena emang ada kok personaliti orang yang bawaannya mudah terganggu.
sensitif kaya test pack cyinnn

2. things are not as they expect
ketika dia maunya nonton tivi, tapi disuruh ibunya main yang lain.
terjadi reality bites. karena keinginan dia ngga terpenuhi.
clear. 
kadang kadang juga gue bisa sebel kalo pingin keripik ma icih tapi yang jualan ngga ada.

tapi terus apa kita kasih aja maunya dia apa?
ya kagakkk kalo gue sih. 
gue lagi ajarin arka mengontrol emosi. 
tunjukkin ke dia bahwa ngga semua hal yang dia mau, dia bisa dapatkan.
too soon for a toddler?
nop. i don't wanna raise a spoiled brat. period

3. confuse & uncomfortable
kadang anak marah tanpa sebab, karena dia ngerasa ada yang bikin ngga nyaman.
tapi ngga bisa deskripsikan, ahirnya jadi frustasi & marah.
bisa jadi sebenernya dia cuma laper, atau haus, atau ngantuk.
atau hatinya lagi ngga enak, sedih, kecewa.
atau sakit! yes, moms with toddler ARE familiar with this one.
on older kids, kadang mereka suka ngga bisa jelasin sebab kemarahannya.
karena memang mereka ngga tau, mereka bingung juga.
yang jelas mereka ngerasa ngga nyaman.

4. habitual
penyebab yang ini adalah efek berantai dari pengkondisian di kalangan terdekatnya.
ketika dia ngamukkk, dan semua orang "terlihat" panik.
disitu dia belajar mengasosiasikan. 
bahwa ngamuk = orang orang serumah panik = apapun yang gue minta, pasti dikasih.
ini BA-HA-YA banget menurut gue.
karena ada sekuelnya, ketika ibunya "tutup kuping" dengan kengamukan itu,
tapi bapak/ nenek/ kakek/ suster nya tetep panik,
mereka juga akan tahu. 
"ohhh, nangis guling guling yang kaya gini nihhh, yang bikin ayah kasih apapun yang aku mau"

what's the cure?
enggaaa, gue gak akan nyanyi friday i'm in love

1. empathy empathy empathy
ini rupanya kuncian utama. karena disebutkan beberapa kali.
ketika dia marah, kita?
selowww... woles kalo kata anak jaman sekarang
tanya, minta dia jelaskan suasana hatinya. apa yang bikin dia marah.
coba mengerti gimana jalan pikirannya, apa yang dia rasakan.

in my case: mas kenapa? kok marah? sebel ya? pingin nonton tivi ya?
his answer: aka mau nonton tipiii... aka ngga mau dikasih tau

ya. oke, i got the point.
dia ngga suka gue ceramahin dan dilarang larang.
ohhh, ini pak erwin atau anaknya sih? kok mirip bener.

2. keep calm
kalo kata mamahku, api itu dilawan sama air.
yang marah harus dihadapin sama tidak marah.

kalo dia marah? kita rem. REMMM TANGAN!!!
pake batako sekalian kaya metromini di tanjakan kalo perlu.

remmm aja pokoknya. jangan kepancinggg dan terprovokasi.
tetep tenang, nada suara datar, jangan bentak, apalagi pukul.
kalaupun harus bicara, seleksi ketat penggunaan kata.
jangan sampe keluar kata kata kasar yang bisa sakitin hati dia.
karena kalo kita marah, kadang kadang kan mulut ngga ada filternya,
yang jelek jelek bisa keluar, 
amit amit kalo sampe membuat bekas luka di hati mereka yang kecil itu.

poin ini paling susah bangettt buat gue, 
karena sebenernya gue bukan orang yang lahir dengan stok sabar.
tapi ini anak gue udah brojol dua bijikkk ye, 
gue harus memaksa diri untuk rem diri gue sendiri.
ya bismillah ya bokkk. a kid DOES make a kid a mother

3. distract
pas dia bilang kenapa dia marah,

gue berenti dulu kasih ceramah.

perhatiannya gue alihin ke hal hal yang lebih menyenangkan, 
kita tiru tiruin suara suara binatang, sampe kitik kitikan ketek. 
endingnya adalah makan tempe goreng bareng.
kita main suap suapan, sampe dia ketawa lagi.
intinya kita harus kenal anak kita, apa yang bikin dia seneng, 
sehingga gampang untuk alihkan perhatian dia dari marahnya tadi.

4. extra comfort & tell them why
peluk.

begitu arka bilang kenapa dia kesel, 
gue coba peluk, eh dia nggak mau.
gue sentuh lengannya, gue pegang bahunya,
terus gue elus elus punggungnya.
sambil gue kasih tau, kenapa gue gak bolehin dia nonton tivi terlalu lama.
gue gak yakin dalam tahap ini arka menyerap semua detail yang gue bilangin.
tapi gue akan coba untuk selalu katakan sama dia, kenapa ada aturan aturan tertentu.
kenapa ada yang dilarang dan kenapa ada yang dibolehkan.

oh so far from perfect,
such a long way to go. bismillah


Comments

soRella said…
kereeenn, informasinya aku keep *buat perbekalan* hehe..tfs mbak :)

psst, temennya mbak Astrid ya? :)
si risti said…
aaa, senangnya bisa membantu :))
astrid benget? iyaaa... temen SMA hahaha
ini_dhita said…
huhu gue kadang kalo azka lagi "ngamuk" rasanya semua teori2 parenting kok mendadak hilang ya. susah bener deh jadi ibu yang bener2 sabar :((
si risti said…
toss dululah dhit. aslikkk, kalo lagi pas kejadian, gue tahan napas-buang-nahan-buang. gituuu, sambil muka ditahan tahanin biar tetep lempeng. uhukkk.

Popular posts from this blog

Ibu dan anak

pregnancy's best buys

Down time and the meltdown