parenting in 2.0

jadi ya, wiken yang lalu,
aku dateng ke seminar tantangan mendidik anak di era digital.
dari tetraloginya, gua cuma hadir di sesi pertama.
itupun disertai gugup, soalnya belum pernah di acara acara ginian.
untung ada si meta, aku nemplok aja sama dia kaya benalu.
hayang nyaho lah, kumaha kitu, lamun parenting dua titik hiji teh.
translation: pingin tau, gimana sih mustinya parenting di era 2.0?

isi seminarnya apa?
nah... silakan ke blog mba indah, and my dear friend anggi.
rangkuman lengkappp, percis catetannya si anggihe, temen kampus kesayangan gue.

nah, dari catetan yang udah edun lengkapnya itu,
ada beberapa poin juga yang gue highlight for my own note.
dan berhubung aku si ibu malas,
jadi gue posting aja email gue ke temen baik gue di papua.
yang sama sama concern sama masalah parenting masa kini,
dan punya grup kecil, yang selalu kumpul untuk bahas isu isu terkini.
alhamdulilah pas banget bisa bantu nerusin info di seminar kemarin.

[as emailed to azzam izzulhaq - with some grammar review]


assalam pak hajiii hohoho...

mau crita sambungan si seminar yg aku share link nya itu.
jadi emng basically menarik banget mas.
alhamdulilah disini ada organisasi2 yg concern sama pendidikan anak & ngadain seminar gitu.

jadi, kalo kamu udah baca blog nya si famille wijaya itu, 
here's some other points yg lebih general, yg aku noted banget. 
ini aga panjang yaaa kaya novel ye hahaha, bare with me.

TUJUAN PENGASUHAN.
sebagai ortu, bu elly bilang kadang kita ga punya tujuan dalam membesarkan anak.
padahal main bola aja ada tujuannya: masukin bole ke gawang, disebelah sonoh.
tapi itu jugakan ga langsung gol dong, bisa gagal, bisa gak gol samasekali malah.
nah gimana ceritanya klo mendidik anak ga pake gol? hmmm...

alhamdulilah sih aku ada ya cita2, dalam membesarkan arka & kinan.
intinya punya lah bayangan, aku kepingin mereka jadi orang yang seperti apa nantinya.

bu els bilang, ada 4 poin tujuan utama kita dalam membesarkan anak:
1. shaleh
2. jadi istri-suami yg baik
3. jadi bapak-ibu yg baik
4. akademis

aha! akademis comes the last ya...
alhamdulilah sesuai sama pola asuh aku, 
bahwa: buat apa pinter tapi ngga ada manner, buat apa kaya tapi ngga empati?
mudah2n tercapai cita2nya. AMINNN... 
mudah2an selalu diberi kekuatan sama Allah untuk selalu pegang tujuan itu.

MENANAM-MEMANEN
bu els menekankan berkali2, siapa yg menanam, dialah yg memanen.
PERSISSS kaya kata si mamah hahahaha... 
dan aku percaya menanam-memanen ini gak akan ketuker hasil buahnya,
jadi gak akan ada yang bisa curang.
alhamdulilah i've been living in such a wise environment.

intinya sih bu els pointing at the "too busy" parents.
anak ngga pernah diajak ngobrol, selalu dibebankan sama prestasi (akademis most likely)
ngga pernah didenger, dia mau apa, ngga pernah ada ruang nego, dsb.
which is so wrong - menurut aku juga salah.
why? kan tugas kita mendidik dia? kan harusnya dia nurut.
nah kenapa dia gak mau nurut? harusnya kita 'kerasin' aja dong...

mmmh, ngga gitu juga sih menurut aku.
negosiasi (in a way) adalah perlu, apalagi untuk anak yg mulai gede.
dia kan manusia, punya keinginan, punya mau, punya pikiran sendiri.
harus dong kita dengerin & consider juga, jadi win-win.
TAPIII, in certain age loh ya. usia balita sampe kira2 7 tahun menurut aku, 
negosiasi hanya akan ada di hal2 sepele:
mau makan mie atau nasi?
mau pake sepatu atau sendal?
tapi untuk nonton tivi malem2? NO
turun dari carseat di tengah jalan? NO

mudah2an sih aku ga terlalu sadis atau apalah...
mudah2an juga bibit yg aku tanem sekarang, 
kepiluan hati yang gak tega denger kinan nangis di carseat, 
atau arka ga boleh nonton tv malem2,
mudah2an suatu hari nanti bisa diambil buahnya yg manis

WASPADA
bu els juga bilang, ortu tu TIDAK BISA TENANG TENANG SURENANG.
walopun anak udah dikasi fasilitas ini itu anu,
dikasi anter jemput biar ga diculik, kita ttep gak boleh lengah.
pertama, karena kita pun pernah muda yaaa... harusnya tau lah akal2an anak.
later on kalo sudah tiba masa ku & anak2ku, aku pingin berlaku seperti:
JANGANLAH MENGKADALI BUAYA.
hahahaha, akukan buaya, jangan coba2 deh boongin mamah hahahaha...

in the other hand, aku harus terus ngintilin mereka, secara halus.
membiarkan mereka punya privasi, tapi membuka pintu telinga ku lebar2 supaya mereka bisa cerita apapun ke aku.
serem mas, klo denger gimana pergaulan anak2 SD-SMP skrg,
kemarin di seminar, sebelah aku, emba2 nyosotin ingus teruuus sepanjang acara. 
ngeri mas!
ngeriii, sebagai perempuan yg hatinya lembut, pasti gegerrr rasanya klo diceritain kisah2nya bu elly.

balik ke ngintilin mereka secara halus, 
dan membuka telinga untuk mereka cerita apapun ke aku
hal ini gak bisa overnight yaaa hahahhaa... 
ya kita juga klo baru kenal sama orang, gak langsung cerita yg privat2 yaaa...
dan sepertinya aku harus mulai dari sekarang. arka is 3 yo.
udah mulai ngobrol dan ngerti dunia, ini masih bagian dari rencana sih,
tapi kemungkinan aku ingin menerapkan model parenting "mom is a friend" ke dia,
walopun cara inipun aku gak jamin,
ini berhasil 100% bikin anak jadi mau terbuka ke kita saat mereka mulai ABG.
bismillah, bismillah, bismillah.

nah, poin itu dulu yang aku ikut share ya.
next ada masalah SEKSUALITAS... next email yah, aku mau sekolah dulunih
wassalam

Comments

Popular posts from this blog

Ibu dan anak

pregnancy's best buys

Eurotrip 2016 AMS PAR