school is cool

bulan oktober kemarin pertama kalinya dalam idup sayah:
AMBIL RAPOT SEKOLAH ANAK

dari semalemnya, hati gue udah glenyut glenyut manja
excited sekaligus worried
dan lagi lagi keluarlah kalimat:
"oh gini toh rasanya si mamah"

jadi inget pas rapot gue merah nya 5
yeahhh, 4 angka 5 dan 1 angka 4
si mamah begitu keluar kelas langsung pasang kacamata item
dan diemmm aja sampe besokannya
uhuk... dan lagi lagi keluarlah kalimat:
"oh, maafkan aku mamah"

untungnya ambil rapot perdana ini masih di kelas bulu terbang
belum ada nilai-nilaian signifikan yeee, secara masih 2 taun juga bocahnya
cuma akan review aja mengenai perkembangan Ar sekolah selama 5 bulan ini
dari jauh hari pun gue udah minta erwin untuk cuti, biar bisa dampingin gue ketemu buguru dian
dan ngga cuma: tadi gimana, mut? Ar main apa disekolahnya?

eh ternyata di daftar hadirnya, diabsen loh kehadiran kedua orangtua
ketika gue tanya, buguru dian jelasin dengan singkat bahwa sebagus bagusnya sekolah mendidik,
tetep aja ibu bapaknya yang paling ngaruh kepada diri dia
waw... canggih
jadi kayanya kalo ngga berhalangan amat, pak erwin dan bu erwin akan senantiasa hadir

hasilnya diskusinya sih membuat hatiku syenang ihihi
1.
Ar oke sekali bidang motorik kasar seperti lari, lompat, manjat, dll
oyeaaa, i figure
2.
dan sungguh maju dibanding anak seusianya dalam bidang bahasa
kosakata, tata kalimat, berkomunikasi 2 arah, dll
awww, ini pasti karna mamaknya bawel *sun sun Ar*
3.
motorik halus masih perlu banyak berlatih
karena masih belum terlalu lancar dalam pegang krayon, menyendok, menuang air, dll
4.
sosialisasi sedang sedang saja ala vety vera *langsung pake jaket rumbai*
karena masih perlu bantuan untuk antri, tapi sudah mau dan mengerti konsep sharing
5.
konsentrasi masih kurang. karena ketika diminta untuk mewarnai/ meremas lilin, dia melengos!
hahaha...
ini erwin banget by the way. the same way he did ketika gue minta tolong pasang racun tikus
tapiii ketika dibacakan cerita, dia sanggup bertahan menyimak sampai ceritanya selesai

alhamdulilah *berpelukannn sama buguru dian*
insya allah berkembang terus yah nak
insya allah juga sekolah ini bisa bantu kembangin kamu. aminnn *sun Ar*

pemilihan sekolah kelompok bermain melati al sekolah pondok labu jaya ini ngga melalui trial trial
kita berdua cukup solid dan cepet ketika mutusin untuk pilih sekolah ini dan bayar uang pangkalnya. uhuk
sebenernya sih hati kecil gue pingin juga trial trial dulu kemana mana
tapi di lapangan... MALAS aku tak sangguppp
jadi paling nanya nanya ke temen temen sejawat yang pernah trial di X, Y, Z minta review mereka

dan ahirnya kita cuma prioritasin halhal kaya:
1. lokasi
waktu Ar 1,5 masuk kelas adik adik di cikal, mainly karena kita merasa udah waktunya dia lebih banyak bergaul dengan sebayanya
karena hampir tiap hari gue bawa ke kantor, ahirnya dia seringnya main sama ibu gue, suster, sama anak anak kantor
pertimbangannya waktu itu lebih simpel, karena ngga banyak sekolah yang terima under 2 yo dan lokasi cikal adalah kira kira 7 kali koprol aja dari kantor

pilihan kantor sebagai headquarter juga sangat rasional karena kegiatan gue sehari hari disini dari jam 9 pagi sampe 6 sore
we can't afford any supir, yet. untuk anter gue-anter Ar-jemput Ar-bawa Ar kerumah-balik ke kantor jemput gue, dll
and any additional on bensin juga jadi faktor sih sebenernya ihihi
dengan lokasi sekolah yang deket kantor, dan jam sekolah yang midday, gue masih bisa ambil 20 menit untuk anter jemput dia
pun kalo kepepet, ada ibu gue. since my office is on my mother's backyard. dan ada mamat, my hero, sang kurir kantor
DAN! adalah penting untuk gue bahwa dia bisa ketemu gue setiap pulang sekolah untuk cerita: tadi aka main bla bla bla sama ini itu anu, endebre debre

same thing dengan sekolah pondok labu jaya. walopun masuknya jam 8 pagi
tapi masih kekejar dengan ritual pagi gue setelah anter erwin, goler goler abis solat, mandi, plintar plintir kerudung... baru berangkat ke sekolah
kerja bentar, ambil Ar jam 11 lalu bawa dia ke kantor slash rumah mamah
kita pulang bareng bareng sama erwin juga, at around 7 pm

2. basis pengajaran
berhubung islam gue radaan kacaw dan ada yang namanya sekolah berbasis agama
it was an easy choice > contoh ibu ibu nggamau susah mwahaha
intinya sih kita perlu bantuan dari pihak yang jago ngajarin Ar doa doa, bacaan bacaan ibadah, dan surat surat dalam Qur'an
dan kebetulan sekolah ini (dari yang gue tau) metode pengajarannya seimbang antara lahir-batin, dunia-akherat, modern dan kekinian
jadi semacam mengikuti jaman lah gitu

waktu nanya nanya sama buguru pas awal daftar
dijelasin bahwa disini anak basically akan main dengan teman teman sebaya dan gurunya
tapi akan disisipkan pelajaran agama sederhana, dan bobot kurikulumnya adalah pengembangan kemampuan dasar anak dalam mengerjakan kegiatan sehari hari dia
makan minum toilet training, disini akan dilatih sampai dia terbiasa mandiri dan fasih melakukannya
bobot agama akan ada pada doa dan sisipan kalimat kalimat suci dalam setiap kegiatan
buat gue, itu sudah lebih dari cukup untuk tingkat PAUD

disini bahasa pengantarnya indonesia
which fits my ground believe
ya pingin banget lah Ar bisa kemrucus basa enggkris (ini pingin yang menjurus ke HARUS sih)
tapi gue propose ke erwin, bahwa bahasa ibu pun penting untuk landasan dia berbicara
makanya kita pol-in dulu ngajarin dia bahasa indonesia
yang alhamdulilah jalannya lancar, Ar udah pinter pidato sekarang hehe
nanti, on 6 years old, kita akan kirim dia les inggris sama bule
and we both will start using english at home

concern gue sebenernya ada di tenaga pengajarnya
yes, true, bisa dites dulu... tapiii akika ni perfeksionis eksentris simbiosis
maunya tenaga pengajarnya bener bener ner ner bisa se fluent madonna
karena prononciation is really important
nah berhubung pengajar yang kaya madonna tuition fee nya mihil binir
mungkin karna mereka terbiasa pake BH lancip, i suppose?
mari kita maksimalkan yang ada saat ini

3. kualitas
berhubung seumur idup ijk belum pernah milih sekolah untuk anak, my patron was my significant others. my sister
before high school, she was a very shy-turtle
disuru minta bon di restoran, nggamau
disuru ngomong sama sodara jauh di acara keluarga, nggamau
disuru angkat telfon rumah aja, nggamau

then i don't know how it happened, after high school, she left her shell and go out to the wild!
right now, she's like aanother person i've never dreamed she would be. ajayibbb 
dari situ gue yakin, they must be doing something right
mungkin tiap anak dibiarkan tumbuh sesuai dengan kepribadian mereka masing masing
ngga diseragamkan dengan paksa
mungkin loh ya... mungkin... pan Ar belum SMA juga, jadi ijk gakda pengalaman

tapi by the way, back then i applied to be high school english teacher disitu loh
ahahakkk... maklum, fresh grad, masih buka cabang dimana mana
ngga ngerti bakatnya dimana, dalam pencarian identitas diri. halahhh
they accepted me, tapi sayang seribu sayang, other place accepted me too
yahhh, walopun gak pernah direbutin cowo, paling ngga akyu pernah direbutin 2 tempat kerja
yakkk... oke, out of context banget

4. fasilitas
clearly.
dari dulu pas SMA gue suka ngajakin berantem anak sekolah pondok labu jaya ini,
gue udah tau kalo sekolah ini punya 1 lapangan bola real size (pake balkon penonton), 1 lapangan atletik lengkap sama track tanah merah, lapangan basket, auditorium dan mini theatre.
and the parking lots are spacious!

untuk KB nya sendiri, dia adanya di bagian belakang, paling deket sama parkiran belakang
yang bikin gue sreg juga, bangunannya tu sebenernya rumah yang disekat sekat jadi ruang ruang
it has a backyard with grass tempat perosotan, ayunan, sepeda sepedahan
tempat anak anak main air juga setiap selasa
ada mainan indoor, ada perpustakaan, WC mini, studio for music class dan ada beberapa ruangan lagi, ijk lupi neikkk

kenapa gue milih yang bentuknya rumah?
simply supaya anak gue terasa pergi main ke "rumah" seseorang, dan bukan pergi ke "sekolah"
we believe umur 2 tahun tu sekolah nya masih sunnah (sekolah boleh, engga juga gak apa apa)
ini juga sekolah 2-3 hari seminggu, gue ambil selasa-kamis, jumat setiap 2 minggu
jam masuk 8 am, tapi kegiatan mulainya 8,30. jadi anak anak bisa main main bebas dulu
selesainya jam 11 siang, 10 am on friday

and he still have a long winding school days ahead
kasian kan kalo dia belom apa apa udah beban untuk pergi ke sekolah
makanya dari sekarang adalah tugas gue untuk doktrin bahwa school is cool
supaya dia literally seneng sama sekolah dan ilmu

5. harga
sebenernya uang pangkal masuk KB ini ngga terlalu berat
apalagi dibandingin PAUD yang nginternasimonal ya
walaupun itungan juta, tapi angka awalnya masih 1 digit
iuran bulanannya juga ngga sampe itungan juta, walopun ada di angka 50%++

dan ibarat beli barang, am a happy customer!
kalaulah suatu hari nanti ada yang mengecewakan, pun
mudah mudahan bisa gue terima dengan hati yang iklas
karena nobody's perfect dan mengutip dari istilah masa kini:
kesempurnaan hanya milik bunda dorce semata *salim sama bunda*

so far i am so grateful bahwa Ar excited banget setiap ngeliat gerbang sekolahnya
banyak cerita dan nyanyi lagu baru setiap dia pulang sekolah
dan gue grateful bahwa kita masih bisa bayar tuition fee nya
walopun diriku berkali kali liat OL shop, pesen, proses dan berkali kali juga ditanya:
are you sure you want to delete order?
i firmly click the yes button. oh am so proud of myself!

education is number one
apalagi ini anak idupnya (insya allah) akan jauh lebih lama, lebih berat, lebih penuh tantangan daripada idup gue sekarang
and where would i be then? dead, probably
makanya gue musti set up game ini se-elegant dan se-dini mungkin

gak apa apa deh sekarang gue delete order mulu
mudah mudahan suatu hari nanti
gue bisa jalan anggun ke butik di plaza indonesia terus beli any new arrival cantik yang dipajang di etalasenya
amin ya allah, kalo boleh hari itu dicepetin datengnya boleh?

Comments

you do realise I love looking at this blog, Ti? A lovely anecdote of your life karena sayangnya kita jarang berjumpa.

Good luck for Arka di Al Izhar. Fond memories of that school for me and Dila I believe.

Toots

Popular posts from this blog

Ibu dan anak

pregnancy's best buys

Down time and the meltdown