Disposable employer


awalnya gara gara episod drama dari pengasuh anak anak, aliyas nanny,
biar gak ke-bule-an, kita sebut nenih ajah.

okek, dirumah ada 2 nenih, satu untuk arka, the younger one - the jr.
older one - the sr, udah setahun dirumah ngasuh kinan, so far oke oke aja.
nenih jr ini baru dateng lebaran kemaren, karna suster arka yang dulu ngilang.
gue minta cariin sama nenih sr sapatau di kampungnya ada yang cari kerja.
eh ada, setuju sama gaji yang gue tawarin blablabla. jeng jreng!
dia muncul & cocok sama arka. hamdalah.

tapi kan kehidupan sempurna adanya cuma di surga yah,
tiba tiba 2 minggu lalu, pas gue abis mandi, lagi kerudungan,
dia ngajak ngobrol, intinya sih pingin naik gaji,
terus ada complain tentang nenih sr yang sering mengkoreksi dia kalo kerja,
padahal menurut dia kerjaan nenih sr juga gak segitu perfect nya.
hhh...
...
...
...
kaya urusan di kepala gue kurang banyak ajeh. hhh...

gue dengerin, gue kasih solusi, gue minta dia juga bijak dalam menyikapi,
orang kan gak bisa cocok semua 100%, bla bla bla.
sebenernya dalam hati, agak sayang juga kalo dia sampe gak betah terus resign.
hasil kerjanya bagus, walaupun dia bukan dari yayasan nenih.
terus nanti pasti nyari gantinya susah setengah mati deh.
terus solusinya apa dong kalo ketegangan ini memuncak terus salah satu minta berenti?
gak ada. gue biarin aja... kalo emang sampe waktu pada mau resign,
yaudah. go ahead.

nenih sr emang udah setaun lebih bareng kita, udah sayang banget sama kinan.
lha terus emangnya gak sayang kalo dia resign?
harus mulai lagi dari awal, adaptasi dan lain lain?
engga tuh...

pertimbangan gue, 1 tahun ++ sudah cukup sebenernya untu bakti nenih.
karna (1) gue gak mau GUE nya keenakan & take her for granted.
kalo ada dia, mau gak mau lama lama gue jadi males ber-effort lebih untuk anak anak.
small things, misalnya nemenin nonton dvd lagu lagu.
kalo ada nenih, gue dengan santai bisa tidur tiduran sementara anak anak nonton.
lama lama gue nya jadi tuman hehehe. ketergantungan sama dia, merasa everything is beres.
i honestly don't want that.
waktu itu pernah soalnya, pertama kalinya gue punya suster, maklum newbie yes.
kita sampe gak jadi pergi rekreasi gara gara si cus nya lagi cuti.
idih banget kan?! padahal waktu itu cuma ada arka, masih bayi pula.
diketekin juga selesai, pergi gak usah bawa cus juga gak apa apa.
that's why keeping nenih too long isn't good for me.

(2) gue gak mau anaknya terlalu attach.
not a bad thing, really. apalagi kalo orang ini pinter shalawat, ngajarin hal baik ke anak gue.
gue sih bukaannya khawatir dia akan ketuker mana mamah mana nenih,
tapi kita gak akan pake nenih terus sampe anak anak gede toh.
6 yo is a max sepertinya, lepas dari itu mereka harus udah bisa apa apa sendiri.
agak repot kalo terlalu attach terus dilepas, agak kasian sama anaknya,
kalo dia harus kehilangan orang yang udah sehari hari nemenin dia selama ini.

kalo gini, kan kesannya nenih atau asisten, tu disposable ya.
sukur sukur cocok, dan dia betah. bisa lama durasinya.
kalo gak cocok di kita, tinggal tuker ke yayasan,
kalo cocok tapi udah kelamaan ikut kita, tingga diberentiin dengan pesangon.
kita sebagai employer yang nentuin, dia sebagai employee harus nurut.
tapi gue sempet kepikiran, sebenernya ini kebalik loh.

mereka juga berhak nentuin dia mau kerja sama siapa.
dan seringkali tuh kemauan mereka ini yang akhirnya memenangkan argumen.
kalo kerjaan dia emang gak bagus, ya kita malah seneng kalo dia minta berenti,
malah begitu keliatannya gak oke, bisa langsung kita terminate aja.

dalam kasus pegawai kantoran, kalo dia kerjanya bagus, pasti banyak tawaran di tempat lain,
jadi dia bisa enak aja nentuin dia mau kerja dimana.
asisten pun idem ditto sami mawon.
kalo kerjaan dia bagus, terus kita cocok sama dia, orangnya niat kerja, gak aneh aneh.
minta berenti... nah!
terjadilah adegan yang familiar kaya gini:

"bu, saya mau berenti."
"hah?! kenapa?"
"karna anak saya gak ada yang jaga di kampung."
"ngga bisa ditahan dulu, saya naikin gaji deh. gimana?"
"gak bisa bu, karna anak saya gak ada yang jaga di kampung."
"yaaah... gini, saya kasih supir deh, biar kamu bisa dianter kemana mana."
"gak bisa bu, beneran gak bisa."
"kalo gitu saya tambahin jam tangan omega, gimana?"
"gak bisa bu."
"saya bayarin anak kamu sekolah ke amerika sampe S3?"
"gak bisa bu. "

nah, kalo udah gini yang ada seringnya si ibu yang ditinggalin patah hati.
pusing karna rumah gak ada yang ngurus, penggantinya gak bener kerjanya,
sementara dia?
langsung kerja lagi di majikan baru.
gajinya lebih gede... majikannya?
asik berat sering keluar negri, jadi rumah sering kosong.
bisa maen hp sepuasnya, nonton tv, ngobrol sama tetangga sebelah.
asekkk! gak ada si ibu yang bawel ini itu minta perfect,
segala segala harus di lap, harus bersih, harus ini harus itu. pelit lagih!

jadi sebenernya yang disposable tu kite *nyengir*

Comments

dessy said…
hahahaha! jadi sekarang bukan majikan yang pilih pembantu ye. tapi pembantu yang milih majikan.
risti said…
yoihhh, krezi yah!!!

Popular posts from this blog

Ibu dan anak

pregnancy's best buys

Down time and the meltdown