cerita sarimin

udah lama sebenernya liat topeng monyet dipinggir jalan,
pertama kali banget diperempatan di bandung.
eh bapak gua seneng bener waktu itu,
si monyet nya kita sebut aja sarimin A ya,
nah sarimin A ini naik motor motoran dari kayu, terus dikasih jaket jaketan gitu.
kayanya si udah jinak banget, lehernya emang dikasih tali,
tapi bosnya sarimin gak narik narik, instead,
dia manggilnya pake tepukan tanga.
pas kita kasih duit, bosnya sarimin kasih dia makanan.
gue pikir, ya okelah sistem upahnya,
tiap sarimin bawa duit, dia dikasih makanan.

terus liat lagi di sekitar lebak bulus, pas macet bubaran kantor,
eh si sarimin B ini kok agak ngga ngenakin hati keadaannya.
emang sih, sama sama ditaliin lehernya,
tapi yang ini dari rantai besi.
terus lebih sebel lagi, ketika sarimin jalan agak jauh dari bos nya,
itu rantai ditarik kenceng banget.
UGH! kesel gue... jahat amat sih ama binatang?

gue juga bukan pecinta binatang amat sih,
tapi ya jangan galak galak kek ama sarimin?!
ksian kan... habitat mereka tuh di hutan loh,
yang banyak pohonnya, yang bisa kena hujan kalo lagi hujan,
bukan lautan knalpot dan panas nya mesin kendaraan.
sedih.

udah gitu katanya monyet tipe itu suka diperlakukan semena mena,
karena populasi mereka tidak dilindungi, makanya gampang banget diambil.
gara gara itu, gue jadi niat,
kalo liat ada sarimin ditarik tarik gitu, gue pingin bilang ke bosnya:

wahai bosnya sarimin, janganlah kau songong pada sarimin.
karena tanpa dia, dikau hanyalah orang yang sedang jongkok dipinggir jalan.
huh!

Comments

Popular posts from this blog

Ibu dan anak

pregnancy's best buys

Eurotrip 2016 AMS PAR