to school or not to school

agak beda sama kakaknya,
keputusan kita untuk Kin disekolahin di 1,5 tahun kena dilema.
kalo dulu mantep 100% masukin Ar ke cikal di 1,5 tahun.
kali ini beda.

memang, Kin sepertinya butuh lebih banyak stimulasi sosialisasi,
supaya ngga mimbik mimbik kalo lagi ada acara keluarga.
untuk stimulasi motorik sepertinya sih cukup,
buktinya progress kemampuan fisiknya dia sesuai usianya.

TAPIHHH... sayangnya hal hal kaya gini jawabannya gak segampang ujian PPKn waktu SD.
udah pilihan ganda, logika banget jawabannya, jadi gampil.
dari list pegangan gue untuk pilih sekolah anak, ada:
1. lokasi
2. basis pengajaran
3. kualitas
4. fasilitas
5. harga

yang ganjel adalah nomor 4.
bukan fasilitas sekolahnya ya, tapi fasilitas parkir.
ijk kan ndak bersupir ya, jadi tu PRrrr rrr rrr banget nyari parkir disitu,
dulu kalo anterin Ar, terus ga dapet parkir, terus musti muter 1 lap ke belakang,
only to find out dibelakang penuh juga, terus balik lagi ke depan,
terusss aja gitu sampe ada mobil yang keluar,
atau ada satpam baik hati nawarin markirin mobil kaya valet.

ahirnya dateng ke kelas jadi telat, gedabrukan, hati kesel.
terus ujungnya jadi males nganterin anak kalo ngga ada supir mamah,
yang bisa dipinjem.
jujur... hal kaya gini malesin banget.
dan jujur juga, solusi hire super jadi gak worth juga.

walaopun sebenernya bisa aja bawa suster, jadi suster masuk kelas duluan,
gue muter muter cari parkir, baru nyusul ke kelas.
tapi pilih ini sama sekali ngga preferable.

karena alasan gue masukin Ar ke cikal juga sebagai bonding time,
untuk gue dan si anak, berduaan aja.
dan metode belajar di kelas anak 1,5 tahun ini kan full pendampingan,
jadi emang 1 anak boleh ditungguin sama 1 orang selama kelas.
yang gue seneng adalah, ada celah quality time untuk Ar.
jadi gue bisa break bentar dari kantor, anterin dia sekolah 1,5 jam.
terus balik lagi ke kantor.
lha kalo bawa cus juga, ya sama aja boong dong ya. 

nah begitulah... 
saat ini keputusan Kin ke cikal kayanya berat ke 70% batal,
too bad, karena gue seneng sama cikal untuk hal hal lainnya.
they have their own swimming pool segala loh!
sedangkan untuk masuk TB sekolah pondok labu jaya, usianya harus TET dua tahun.
jadi sepertinya solusi akan diarahkan ke kelas weekend nya tumble tots dan semacamnya.
yang penting Kin bisa sosialisasi sama anak lain, 
dan ada quality time bareng gue dan erw.

in the meantime, Kin kita cukupkan dengan sering sering main ke playgroun,
preferably yang crowd nya balita juga dan yang tak berbayar. hahaha ibu pelit.
so far dia udah bisa main prosotan sendiri,
terus mau antri karena basically selalu ngintil dibelakang Ar.
untuk sosialisasi juga, sebisa mungkin kita bawa dia ke tempat keramaian.
dan wajib hadir di setiap acara keluarga supaya dia liat muka lain selain the familiar ones.

agak membingungkan juga baca personality nya si poni, 
sebenernya dia tu nyaman kalo berada di lingkungan sesama anak kecil.
di tahun ajaran lalu emang dia suka gue bawa KB pondok labu jaya,
salim sama bu guru, diajak main sama temen Ar yang perempuan,
main perosotan sama kakak kakak lain 10 menit, terus pulang.
dulu, pertama tama coba bawa dia ke kelas, gue pikir dia akan mimbik liat anak lain.
eh diluar dugaan, dia enjoy banget!

jadi dari hari pertama sekolah di awal minggu ini, 
gue ajak Kin ikutan MOS di KB nya Ar. 
karena banyak ortu yang masih anterin anaknya yang di kelas 2-3,
gue jadi muke gile PD aja ikutin Kin nimbrung setengah jam dalam kelas.

first day of school kemarin gue pakein ransel lama nya Ar,
terus dia muter muter sendirian,
got excited sama mainan mainan yang luar biasa banyaknya,
terus ngambil biskuit anak lain pas lagi snack break.
dasarrr gembulll... mokal bener gua, anaknya kaya gak pernah dikasih biskuit.
langsung gue balikin biskuitnya,
untung gue kenal baik sama ibunya anak yang punya biskuit,
jadi Kin ahirnya dikasih satu. langsung dimakan habisss sambi mainan di rumah mini.

di hari lain bu guru lagi mainan bubble,
si Kin nimbrung sama kakak kakak di lapangan rumput, 
pertamanya bengong ngeliatin anak anak pada nangkep bubble,
gue diemin aja, lama lama dia ngerti dan ikutan heboh lari sana sini tangkepin bubble.


pas mau gue ajak pulang, eh pas ada kakak kelas 1 SD,
lagi tour sekolah, didampingin anak SD yang lebih besar.
eh Kin dong, tangannya menggapai gapai pingin digandeng si kakak.
yaudah deh suruh si kaka SD nya gandeng, si poni girang bener.

see, berarti dia gak ada masalah bersosialisai dengan sesama anak,
hanya mungkin dia gak nyaman sama orang dewasa yang asing.
in this case sbenernya gue agak bersyukur juga.
ya bukannya apa apa, kalo dia terlalu gampang akrab sama dewasa yang asing,
gue juga jadinya agak deg deg an gak tenang gimana ya.
yahhh, i'd like to call it being preventive ajalah... daripada daripada.

and as for Ar, alhamdulilah di kelas 3-4 tahun ini lancar aja.
awalnya tetep suka ngomong "aka nggamau syekola",
tapi begitu tau adiknya ikut turun ke kelas,
dia gandeng kemana mana, diajak liat hamster, diajak main di rumah mini,
diajak main bubble. adiknya ya juga ho oh aja tangannya digeret geret keliling.
gue ngeliatnya terharu seneng gitu,
those little things that you know will make your day a lot better.

oh and here's Ar in his second year of school.
sudah besar yaaa diaa... uhuuu...
gak kerasa juga nanti tiba tiba lulus SD, terus lulus SMA, terus lulus S2.
uhukkk... my babyyy sudah besaaarrr!


Comments

Popular posts from this blog

Ibu dan anak

pregnancy's best buys

Down time and the meltdown