the kitchenette

hampir 7 tahun tinggal dirumah ini,
a fact hit me a while ago, that i do not own a kitchen!
ya bukannya selama ini masak pake api unggun juga sih,
kompor ada, sink ada, eating cutleries ada.
tapi seadanya banget.

me and erw love eating in.
kita beli bahan seger, brosing brosing menu,
dimana baginda raja cuma bilang: oke ATAU engga ah.
terus siapin bahan, siapin henfon, dan 1 kelingking bersih,
karena masaknya sambil bolak balik sentuh henfon.
terus seneng banget kalo rasa masakannya mendekati judulnya!

tapi emang rumah ini dibeli tanpa kehadiran kitchen set.
ah boro boro lah... kompor aja beli nya yang mursid punya,
rinna* ceflon, percis sama punyanya warteg langganan di belakang kantor.
kulkas beli yang sedeng sedeng aja, tapi tetep dingin kok!
rice cooker mini, cuma bisa masak 4 takaran beras.
microwave pun pilih yang urdu punya, gak digital, yang penting bisa TING!
sinknya given dari developer, so far ngga ada komplen.
yang penting buat gue sih, gue masih bisa masak dan makan.
bebersih nya juga gak terlalu heboh karena emang space nya mini,
jadi abis masak, ngga butuh waktu lama untuk rapihin dapur lagi.

dari taun lalu kalo ngga salah,
orang ter-paling seneng bebenah-yang gue tau:
my mom... setiap main kerumah udah ributtt aja,
berantakan banget sih,
ini kok semuanya digantung gantung?
ini kue anak anak ngga dimasukin toples aja biar ngga melempem?
ini itu ini itu ini itu...
uhuuu... aku jadi rada sebel.
ya adanya emang gini ya... terus punya balita 2 biji yang seneng ngemil,
ya gimana dong kalo tiap kue dimasukin toples, ditaro di lemari,
3 menit kemudian udah nangkring diluar lagi,
not to mention itu toples pasti udah dalam keadaan terbuka.

ahirnya sih gue cuma cengar cengir aja...
yaudah lah... emang adanya begini ya.



ini sebenernya niat motret arka,
because i never been interested in documenting my messy little kitchen,
jadi dapur vesi lama adalah: semua panci dan alat masak digantung,
di sebelah sink ada plastik untuk naro piring bersih yang abis dicuci,
sebelahnya lagi tray untuk piring plastik anak anak,
di belakangnya ada segabruk bumbu bumbu masak.
ada juga laci tempat nyimpen kue kue dan bahan makanan yang kering.

emang sih ngeliat foto ini sekarang, dapur gue tuh nggilani banget! hahaha...
space nya sempit banget untuk masak,
udah gitu meja makannya mepet ke dinding,
practically cuma nyaman dipake makan berdua.
ketika ada tamu? udah kayak orang bongkaran.
ribettt, geser geser kursi, plus replacing banyak barang,
supaya meja makannya cukup lega untuk dipake makan beneran.
pas tamunya pulang, yang kerasa selain seneng adalah pusing.
karena musti bebenah skala besar.
udah gitu pan ijk cuma punya helper yang dateng pagi-siang.
yaudahdeh, nasip punya rumah sendiri *pijet pijet tangan*

selain kursi meja makan yang hanya decent untuk 2 orang,
diatas meja makan pun emang ada space untuk jatah 2 orang.
karena banyak biskuit anak anak, obat, vitamin, kerupuk,
vas bunga, pigura, sama segabrukan printilan bangsa bolpen, paper klip,
deuhhh... too many to mention!

nah beberapa bulan lalu ibu gue tiba tiba datengin tukang,
mau bikin dapur katanya!
waow... asik amat idenya... lebih asik lagi, ini hibah!
ohohoho... hepi hepi joi joi!
awalnya gue ngga terlalu excited sama si dapur baru,
ah biasa aja... gambar & fungsinya juga biasa aja.

baru pas tahap on progress, gue mulai hepi.
karena udah mulai keliatan bentuk dapur barunya...
ih keren lohhh... ternyata berminggu minggu lantai debuan,
penuh serutan kayu, bau lem, paid off.
dan walopun pas on progress ini rumah gue udah kayak...
@#$%^&*(*&^%$@!@#$%^&*()%$#@#$%^&*
translation: membuat esmosi jiwa. sangattt!


tapi tetep aja pas udah 80% jadi, gue betah banget duduk di kursi meja makan,
memandangi sambil susun rencana, barang apa mau ditaro dimana.
ih seru...
terus pas udah jadi, kumat kampyung nya.
semua laci gue buka-tutup-buka-tutup hihihi...
rak untuk piring basah diatas sink gue tarik-dorong-tarik-dorong.
kita beli tangga, gue naik dan buka-tutup-buka-tutup kabinet raksasa diatas.
then came the time si mrs bebenah, ibu gue,
dateng kusus untuk bebenah, bawa asistennya sama supir segala,
jadi ada yang bantu untuk angkat yang berat berat.
geser sana, pindah sini, naikin ini, turunin itu.
buang ini buang itu, simpen ini simpen itu,
sampe mindahin mesin cuci segala...
and here it is!


rapih yaaa... seneng deh,
semuanya bisa masuk ke laci laci besar,
piring piring gelas mug cangkir,
semuanya masukkk!
segala ransum belanja bulanan, keripik keripik,
minyak goreng, tisu, keperluan dapur lainnya,
termasuk alat makan anak anak dengan container berbagai bentuk.
yang paling nyenengin,
entah gimana kayanya space ruang keluarga dan ruang makan jadi lebih luas.

kedua foto ini diambil dari angle yang kurang lebih sama loh.
bedanya, yang before adalah keadaan dapur ter-rapi.
dan yang foto terakhir was actually keadaan dapur ter-berantakan di pagi hari,
barang anak anak masih belatrakan abis pada makan,
botol susu belum dicuciin, ada bekas gue masak sarapan juga.
tapi keliatan banget lebih rapi dibanding sebelumnya.

now i know why my mom was so concern about my old kitchen.
it's WAS scary!

Comments

Popular posts from this blog

Ibu dan anak

pregnancy's best buys

Down time and the meltdown